Home » , , , , , » Cerita Gagak dan burung merak

Cerita Gagak dan burung merak


Cerita Gagak dan burung merak . ada taman yang sangat luas dan indah, disitu hidup sekawanan burung merak. Betapa indah, dimana-mana terlihat ekor merak jantan yang indah mengembang. bila musim kawin tiba, para merak jantan mengembangkan ekor mereka sehingga terlihat seperti kipas nan cantik untuk memikat betina. para Burung-burung merak itu senang sekali tinggal di taman ini karena di samping banyak buah juga banyak biji-bijian yang mereka gemari. Namun, keindahan bulu mereka tidak membuat mereka sombong, mereka tetap rendah hati.

Pada Suatu hari, disaat burung-burung merak bermain-main, tiba-tiba seekor burung gagak betina. Burung Gagak sangat iri melihat kecantikan Burung Merak. Setelah terbang kian kemari, akhirnya Burung Gagak ini bisa mencuri sehalai bulu ekor Burung Merak yang indah, lalu ia tancapkan ke ekornya.

Kemudian si Burung Gagak berkata, “wahai Merak, bukankah aku sekarang yang tercantik di antara kalian para burung?” Burung Merak pun terkejut melihat Burung Gagak dengan bulunya yang menancap di ekornya. Ia pun menjawab dengan rendah hati, “Ohhh, iya hai Burung Gagak. Kamu memang yang tercantik di antara kami.”



Setelah mereka lama berbincang beberapa saat, kemudian Burung Gagak terbang berputar-putar mengelilingi taman itu dengan santai. Tanpa disadari, bulu ekor Burung Merak yang ditancapkan di ekornya terjatuh. Burung Merak yang ada dibawah pun memanggil Burung Gagak, “Hai Gagak, tahukah engkau kalau bulu merak yang engkau tancapkan di ekormu terjatuh? Burung Gagak terkejut dan sangat malu.

Tapi, justru Burung Merak merasa iba melihat burung gagak yang buruk rupa ini ingin menjadi burung yang cantik. Kenudian Burung Merak berkata, “ Gagak temanku. Maukah kau ku beri beberapa ekor lembar bulu ekorku dan aku akan bantu memasangkannya pada ekormu?” Akhirnya Burung Gagak menyadari apa yang telah dilakukannya. “Ohhh temanku Merak, betapa baiknya dirimu. Sekarang ini aku sadar bahwa Tuhan pasti memberikan yang terbaik bagi umat-Nya. Akupun harus mensyukurinya dan menerima apa adanya. 
Kedua burung itupun saling berpelukan haru dan burung Gagak pun berjanji akan selalu rendah hati, karena Tuhan tidak membedakan perbedaan fisik makhluknya. Amal dan perbuatanlah yang menentukan baik buruknya seorang makhluk di hadapan-Nya. Setelah itu Burung Gagak terbang Jauh-jauh entah kemana, namun dalam benaknya ia berkata, “Suatu saat nanti aku akan membawa keluarga dan teman-temanku ketaman indah yang penghuninyacantik, ramah, dan rendah hati ini.”

0 komentar:

Post a Comment

Berkomentar yang baik ya sahabatku semua :)